Apa itu Ratib ?

Istilah ratiban sering kita dengar dari beberapa kalangan muslim, asalnya dari kata ratib. Tentu agak berbeda artinya antara ratiban dengan ratib. Setidaknya, ratiban itu mengacu kepada suatu acara di mana di dalamnya dibacaka ratib. Tetapi ratib itu sendiri apa?

Untuk lebih jelasnya, mari kita kaji lebih dalam tentang masalah ratib ini.

Pengertian Bahasa

Istilah ratib secara bahasa adalah hal yang dilakukan secara rutin, berkesinambungan, keteraturan dan terus menerus. Sebagai bandingan, kita sering juga mendengar istilah imam ratib masjid. Nah, maksudnya adalah imam yang rutin di suatu masjid.

Pengertian secara Istilah

Kumpulan lafadz ayat Quran, dzikir dan doa yang disusun sedemikian rupa dan dibaca secara rutin dan teratur. Boleh dibilang bahwa rati itu artinya adalah kumpulan doa dan dzikir yang dibaca rutin.

Kalau kita ke toko buku Islam, pasti kita akan mendapatkan begitu banyak buku yang isinya kumpulan doa dan dzikir. Tentu saja versinya sangat banyak, sesuai dengan latar belakang masing-masing penyusun.

Meurut Habib Mundzir, pimpinan majelis Rasulullah, karena kumpulan doa ini semakin menyebar dan meluas, dan memang dibaca secara berkesinambungan, maka digelari Ratib, lalu dialek kita menamakannya Ratiban, doa ratib, ratib haddad, ratib alatas dan gelar gelar lainnya. Padahal mereka yang merangkumnya itu tak menamakannya demikian, namun bahasa sebutan dari waktu ke waktu yang menamakannya dengan nama itu.

Ratib Pengganti Hiburan

Dalam sejarah, ratib kemudian dijadikan salah satu pendekatan moderat untuk menggantikan budaya pesta dan hura-hura yang kurang bermanfaat. Dahulu setiap ada hajatan apapun seperti perkawinan, membangun rumah, atau apa saja, dimeriahkan dengan berbagai pesta seperti nanggap wayang, ndangdutan, menggelar layar tancap, saweran, sajenan, judi bahkan mabuk mabukan dan lain sebagainya.

Maka para juru dakwah di masa itu pelan-pelan mengarahkan agar setiap acara dibacakan dzikir, baik sebagai tasyakur dan doa mohon keselamatan. Lalu jadilah ratib dibaca di berbagai hajatan.

Titik Pangkal Perbedaan Pendapat

Kalau kita lihat bagaimana ratib ini bisa dijadikan salah satu alternatif untuk menggeser kebiasaan kurang baik dari masyarakat, berubah menjadi hal-hal yang positif, yaitu membaca ayat Quran, atau berdzikir dengan lafadz-lafadz yang memang dianjurkan serta didasari hadits yang shahih, namun tetap saja ada kalangan yang bersikeras tidak setuju dengan ratib ini.

Di antara argumentasinya adalah bahwa kegiatan membaca dzikir berjamaah ini tidak ada contohnya dari Rasulullah SAW. Padahal kita tidak boleh melakukan sesuatu yang tidak ada contoh langsung dari nabi. Kira-kira demikian logikanya.

Tentu logika seperti ini agak subjektif dan membuka peluang diskusi lebih jauh. Dan kami pernah membahas masalah ini dalam tema ‘dzikir berjamaah’.

* Dari berbagi sumber di internet

3 comments:

  1. Jika baik dan jauh lebih bermanfaat, mengapa dilarang.

    ReplyDelete
  2. Lantas bagaimana cara mengatasi umat yang suka dangdutan atau mabukan selain sengan cara ratiban klo ratiban ini dilarang?

    ReplyDelete